Heaven!

Heaven!

Tuesday, February 9, 2016

Kosan punya cerita

Sebagai mahasiswa, saya menghabiskan hampir 8 tahun hidup saya tinggal di kost. Bandung sebagai kota pilihan saya untuk kuliah punya banyak alternatif tempat tinggal untuk mahasiswa yang berasal dari luar kota. Asrama mahasiswa, kamar kost, rumah kontrakan atau apartment, tinggal pilih sesuai keperluan dan budget. Saya orangnya pemalas, jadi udah pasti asrama, rumah kontrakan atau apartment saya coret dari pilihan. Malas ngurusnya. Apalagi asrama yang konon katanya ada piketnya segala. Alhasil, kamar kost lah yang paling ideal buat saya.

Pada saat saya baru mau masuk kuliah S1 di tahun 2007 yang lalu (waks, tua juga ya gw!), saya cukup antusias buat nyari-nyari kosan. Eh tapi suatu hari mama papa saya nyelonong weh ke Bandung buat nyari kosan. Saya ngga diajak. Jadi, kosan pertama saya ya pilihan mama papa, di daerah Tubagus Ismail, dengan kriteria kosan yang menurut mereka adalah kosan untuk anak baik-baik.

"Mi, mama udah dapet kosan nih. Nyaman rumahnya, ibu kosannya juga tinggal di situ jadi bisa selalu ngawasin anak-anak. Fasilitasnya kamar udah lengkap sama furniture, kamar mandi di luar kamar dan airnya dingin, baju dicuciin, dapat air minum dan nasi putih setiap hari. Enak lah pokoknya."

Ternyata, rumah kost nya sih memang nyaman banget. Tapiii, ibu kostnya rese! Udah gitu aneh pula, tiap libur lebaran, semua anak kost diminta beresin barang-barangnya dan disimpen di dalem lemari karena............ kamar kostnya mau dipake buat keluarga besarnya. Akhirnya saya ga tahan karena pas lebaran tahun kedua, saya balik ke kosan dan mendapati koleksi boneka saya yang awalnya disimpen di lemari, udah berpindah ke atas kasur. PLUS, buku tabungan saya berpindah tempat dari selipan baju ke laci. Helloo? Ini berarti ada yang buka-buka lemari saya kan? Saat itu juga saya langsung cari kosan lain dan siap cabut dari situ.